Apa Itu Shahtoosh

By | October 29, 2022

Solution Everything Sebuah media online yang memiliki visi “Media Informasi Terpercaya”. Dengan misi memberikan informasi terkini seputar dunia teknologi, gadget, smartphone, media sosial, komputer dan tentang teknologi, Politik, Sosial Olahraga dan lain-lain, dikumpulkan dari berbagai sumber yang dapat dipercaya dan dipertanggungjawabkan.

Shahtoosh adalah serat ilegal yang berasal dari antelop Chiru Tibet. Beberapa produsen pashmina menggunakan serat ini dan menyebarkannya sebagai wol pashmina asli. Pashmina asli berasal dari kambing Chyangra, atau Capra Hircus, yang hidup di daerah pegunungan Mongolia dan Himalaya.

Chiru Tibet adalah magnet alami bagi lalat bot. Botfly ini menggali jauh ke dalam kulit antelop dan bertelur selama bulan-bulan awal musim panas. Pada saat yang hampir bersamaan, chiru mulai melepaskan mantel musim dinginnya yang tebal.

Untuk mengusir lalat itu, chiru bergesekan dengan semak berduri. Para penenun kemudian mengumpulkan wol dari semak-semak. Namun, dalam proses pembuatan shahtoosh, kijang Chiru Tibet harus dibunuh. Sebaliknya, tidak ada salahnya datang ke kambing yang digunakan untuk memproduksi wol pasmina.

Karena kijang disembelih, populasi spesies ini perlahan berkurang. Hari ini sudah menjadi bagian dari daftar spesies yang terancam punah. Pada tahun 1977, Tibet mengeluarkan Jadwal 1 Undang-Undang (Pelestarian) Satwa Liar tahun 1972, yang melarang perburuan atau perdagangan hewan ini dan hewan terdaftar lainnya.

Antelop Chiru ditemukan di daerah tinggi Tibet, di Cina, dan di bagian utara Kashmir. Perdagangan selendang khusus ini terutama merupakan domain orang-orang Kashmir. Beberapa orang Kashmir menganggap Shahtoosh sebagai komoditas yang berharga.

Satu kijang menghasilkan sekitar 150 gram wol dan dari satu kg shahtoosh, hanya tiga selendang yang bisa ditenun. Setelah diburu, wol diselundupkan melalui Nepal ke wilayah India di Jammu dan Kashmir. Di sana, para penenun membuat wol menjadi selendang, selendang, dan selendang yang kemudian diselundupkan ke bagian lain dunia.

Di beberapa bagian India, sebelum shahtoosh menjadi benar-benar ilegal, para nenek akan mewariskan shahtoosh kepada nenek mereka sebagai hadiah tradisional. Itu juga bagian dari hadiah upacara pernikahan dari banyak pengantin Punjabi.

Sebuah shahtoosh asli dianggap real deal jika dapat ditarik melalui cincin kawin. Terlepas dari metode pengadaan shahtoosh yang tidak menarik dan meskipun statusnya ilegal, shahtoosh masih dijual di pasar meskipun melalui cara bawah tanah.

Pelanggan yang antusias biasanya terbuat dari fashion cognoscenti, atau wanita dari eselon atas masyarakat. Selendang ini dibanderol mulai dari $3.000 hingga $15.000. Salah satu majalah mode kelas atas bahkan menampilkan selebritas dan pakar mode Claudia Schiffer dan Uma Thurman mengenakan apa yang hanya bisa menjadi bungkus shathoosh. Di bawah gambar itu tertulis keterangan, “Apakah dia atau tidak? Apakah bungkus ini shahtoosh atau mirip legal? ” Tidak ada selebritas yang sepenuhnya menghadapi masalah ini dan tidak ada yang tahu sampai hari ini.

Termasuk dalam artikel tersebut juga beberapa sosialita New York yang telah menjalani panggilan pengadilan karena impor shahtoosh secara ilegal. Banyak fashionista masih tidak terpengaruh oleh larangan tersebut dan masih terus mengenakan kain di depan umum.

Alternatif yang sangat baik adalah selendang pasmina, yang juga selembut, sehangat dan senyaman shahtoosh ilegal. Faktanya, banyak orang bahkan tidak dapat membedakan antara Shahtoosh asli dan pasmina alternatif, yang dibuat tanpa membahayakan hewan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.